Monday, September 20, 2010

cinta o cinta

salam lebaran di angin lalu...

moga2lebaran pada kali ini memberi seribu keinsafan kepada kita agar berubah menjadi insan yang berguna pada bangsa, ugama, keluarga, anak2 dan suami tercinta, insan yang bertakwa..insan yang kembali mengingati sujud, menginsafi diri yang kian lama hanyut dibuai rasa keseronokan dunia..alpa dengan kemewahan yang diberi.

seronoknya lebaran, namun ramadan masih terngiang-ngiang dalam ingatan. takkan kulupa bagaimana susah payahnya aku menyediakan menu sahur dan berbuka untuk suami tercinta, bagaimana peritnya aku melawan perasaan mengantuk semata-mata untuk mengemas rumah bersama-sama suami dan anak2 kecilku yang bijak dan manja di saat-saat akhirnya ramadan untuk menyambut ketibaan mentari syawal dengan penuh rasa kebanggaan kerana akhirnya aku berjaya mengakhiri ramadanku dengan sempurna.

ah, kenapa perlu dikenang kisah ramadan, tahun hadapan pasti akan berjumpa lagi...tapi, syawal kini perlu dilalui dengan penuh ketenangan dan kegembiraan..tetapi, kenapa aku tak dapat menjiwai syawal kali ini..di mana silapnya? 

kenapa di saat2 begini jiwa terasa kosong, hampa dan kecewa..hi hati...bersabarlah.....jangan dibawa perasaan murka dengan suasana. sabarlah...hati..kenapa semakin hari semakin membara perasaan ini..kepada siapakah hati merasa murka? hendak diluah namun hati berkata, jangan disiram bara yang membara...buruk padahnya...

kenapa lah hati berdegil? kenapa tidak diluahkan sahaja apa terbeku dijiwa...dipendam, membuak2 di dada, kalut perasaan, memandang pun tidak, apatah lagi meluah bicara..hanya gerak laku jadi saksi betapa panasnya bara yang membara...

o hati..bersabarlah. kembalikan keceriaan hatiku..hati, menangislah kerana kedegilanmu menyebabkan jiwa tertekan, lesu tak bermaya..senyumanmu tidak semanis dulu, kemana rasa keikhlasan dalam senyum yang mungil itu? jangan kerna degilnya hati, semuanya jadi porak poranda...janganlah diturut rasa yang marah dan kecewa.

dahulu, akulah insan yang paling ikhlas dan penyabar, tetapi kini, kenapa aku menjadi insan yang degil dan kurang sabar? adakah kerana suasana yang kurang segar? kerana angin yang kurang sepoi bahasa atau kerana jiwa yang dahulu pernah terkecewa dek suasana? sudahlah! cukuplah berdrama dengan diri sendiri. terimalah hakikat, hati yang terluka, masih bisa dirawat. penuhkan jiwamu dengan iman dan doa..tenangkan dirimu dengan air sembahyang, lengkapkan dirimu dengan tulus keikhlasan menghadap TUHAN..ingatlah..hanya iman penguat diri, tepislah segala tohmahan, cercian yang tidak berbisa itu, kerana apa yang lagi berbisa ialah ular bisa yang menjadi peneman di kala bersendirian di dalam kuburmu..ingatlah dunia hanya sementara, kejarlah kemanisan berkeluarga hanya kerana ALLAH, kejarlah rasa seronoknya di dunia hanya kerana ALLAH, kerana ALLAH adalah satu-satunya tempat mengadu yang paling mustajab.

Ya Allah jadikanlah aku insan yang paling ikhlas dalam senyuman, sabar dalam tindakan dan tenang dalam memohon keampunanMU..amin ya rabbal alamin...

No comments:

Related Posts with Thumbnails